- Advertisement -spot_img
28.9 C
Kudus
Sabtu, 31 Juli 2021
BerandaPatiTrend Ramadhan, Kaligrafi Limbah Bambu

Trend Ramadhan, Kaligrafi Limbah Bambu

- Advertisement -spot_img

PATI, suaramuria.com – Trend ramadhan menjadikan kaligrafi limbah bambu menjadi kian terkenal. Limbah berupa ranting bambu yang biasanya hanya digunakan untuk kayu bakar itupun menjadi bernilai ekonomi tinggi.

Kreativitas seni itu ditunjukkan oleh Ahmad Muntasir, warga Dukuh Nelu, Desa Puluhan Tengah, Kecamatan Jakenan, Kabupaten Pati. Dari benda minim manfaat rupanya mampu disulapnya menjadi kaligrafi yang indah dan bernilai jual.

Muntasir menceritakan, awalnya dia memang ingin mendaur ulang benda yang dianggap tidak berguna oleh sebagian orang tersebut.

BACA JUGA : Gethuk Runting, Takjil Pilihan Warga Pati

Diapun mencoba-coba hingga terfikirkan membuat kaligrafi. Hingga pada tiga tahun lalu, ia memantabkan diri untuk membuat kaligrafi dari limbah bambu. Lumrahnya, seni kaligrafi terbuat dari media kertas dan dikuas dengan cat atau tinta.

“Saya kan hobi membuat kaligrafi, nah melihat banyaknya ranting bambu di sekitar rumah, saya punya ide untuk mencoba membuat kaligrafi dari limbah bambu,” turutnya.

Setelah memunculkan satu karya berlafadz Allah dan Muhammad, ia pun memberanikan diri untuk mengunggah di salah satu grup media sosial Facebook. Tak disangka, respon netizen sangat baik, bahkan banyak yang tertarik untuk memesan karyanya.

“Untuk ukuran terkecil dengan tingkat kesulitan mudah saya jual Rp50.000. Sementara yang cukup rumit dan besar, ya ratusan ribu rupiah,”imbuh bapak satu orang anak itu.

Kebanyakan kaligrafi hasil tangannya, berupa tulisan lafaz Allah, Muhammad, Assalamualaikum, Kalimat Tauhid, dan Surat Pendek. Sementara untuk kaligrafi pesanan khusus, di antaranya berupa nama bayi, serta calon pasangan pengantin.

Dikatakannya, untuk mendapatkan limbah bambu sebagai bahan utama, ia tidak mengalami kesulitan. Mengingat, jarak 200 meter dari rumahnya terdapat kebun bambu. Ia biasa mencari di sana.

Sedangkan untuk limbah kayu yang digunakan sebagi background, ia dapatkan dari potongan kayu bakar. Proses pembuatan kaligrafi limbah bambu ini, terbilang cukup sederhana. Awalnya bambu dipotong menggunakan gergaji sesuai ukuran.

Permintaan Tinggi

Selanjutnya potongan-potongan bambu diamplas, lalu dirangkai sedemikian rupa di media kayu, dan direkatkan dengan lem kayu. Sesudah itu, diangin-anginkan sehingga lem merekat kuat. Tidak berhenti di situ, produk setengah jadi tersebut, selanjutnya di semprot (Clear) agar mengkilat dan dihias sedemikian rupa.

“Saya tidak mengecat karena akan menghilangkan sifat orisinil bambu. Di sini saya menggunakan bambu apus karena kekuatannya,” terangnya.

BACA JUGA : Batik Jadi Jalan Keluar Difabel Pati Bangkit dari Pandemi

Siapa sangka, di bulan suci Ramadan seperti sekarang ini, permintaan akan seni kaligrafi buatannya meningkat hingga dua kali lipat dibanding hari biasa.

“Permintaan kaligrafi limbah bambu pada bulan puasa ini mengalami peningkatan, bahkan saya harus meluangkan waktu ekstra untuk memenuhi pesanan,” ujarnya.

Lanjutnya, jika pada hari  biasa ia hanya memproduksi sebanyak 10-15 kaligrafi per bulan. Pada Ramadan tahun ini, ia mampu membuat hingga 30 lebih karya yang terbuat dari bahan tak terpakai.

Muntasir mengaku, hanya menerima pesanan karena sebagai usaha sampingan. Mengingat dalam kesehariannya, pria berusia 31 tahun ini bekerja di salah satu toko onderdil di Kecamatan Juwana.

“Paling banyak by order, saya enggak stok. Kalau ada pesanan baru saya buatkan. Soalnya kalau siang kan kerja di toko,” jelasnya.(srm)

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img

Stay Connected

1,011PengikutMengikuti
2,458PengikutMengikuti
7,164PelangganBerlangganan

Must Read

- Advertisement -spot_img

Related News

- Advertisement -spot_img

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: