logung dan puser angin
Ketua DPRD Kudus Masan bersama rombongan anggota DPRD Kudus menggelar baksos mesang tempat sampah dan menanam bibit pohon di kawasan wisata Bukit Puser Angin Kudus, Minggu (26/7). (foto : suaramuria.com)

KUDUS, suaramuria.com – Wisata alam bukit Puser Angin yang mulai ramai dikunjungi warga perlu dikoneksikan dengan kawasan Logung. Ketua DPRD Kudus Masan mengatakan, konektivitas Logung dan Puser Angin penting untuk pengembangan wisata baru di Kabupaten Kudus.

Pentingnya konektivitas Logung dan Puser Angin itu disampaikan Masan saat bersama anggota DPRD Kudus lainnya, menggelar bhakti sosial (baksos) di Bukit Puser Angin. Rombongan wakil rakyat datang mengendarai motor trail dan jeep.

Logung dan Bukit Puser Angin lokasinya berdampingan. Bukit Puser Angin persis di sebelah timur waduk Logung. Jika dua lokasi itu bisa dikelola dengan baik, maka ke depan akan menjadi salah satu destinasi wisata andalan Kabupaten Kudus.

BACA JUGA : Pengembangan Bukit Puser Angin Kudus, Statusnya Harus Jelas Dulu

Menurut Masan, konektivitas dua lokasi itu juga untuk menunjang kunjungan wisatawan. Menurut dia, satu-satunya akses jalan menuju Bukit Puser Angin yang masih berupa jalan tanah dan cenderung ekstrem itu justru menjadi daya tarik tersendiri.

“Akses ini menurut saya biar seperti ini untuk menarik minat pengunjung yang memiliki hobi trabas menggunakan motor trail atau jeep,” katanya.

Untuk pengunjung dengan kendaraan yang tidak mampu mengakses jalan dengan kondisi itu, lanjut Masan, maka perlu dicarikan akses lain. Salah satunya lewat Logung.

“Pengunjung yang naik mobil atau motor yang tidak bisa naik ke Puser Angin bisa parkir di Logung, kemudian naik perahu untuk menuju Bukit Puser Angin,” katanya.

logung dan puser angin
Anggota DPRD Kudus menggelar baksos di Bukit Puser Angin Kudus, Minggu (26/7). (foto : suaramuria.com)

Karena itu, tebing bukit Puser Angin yang berbatasan dengan Logung perlu dibuatkan tangga untuk pengunjung. Dengan begitu kawasan Logung dan Bukit Puser Angin bisa terhubung. “Diharapkan nanti bisa sama-sama ramai pengunjung,” katanya.

Pengelolaan Sampah

Sekretaris Komisi D Muhtamat menambahkan, rombongan Baksos DPRD Kudus datang membawa tempat sampah dan bibit tanaman buah. Saat survei ke lokasi beberapa waktu lalu, ia melihat ramainya pengunjung yang datang berpotensi menimbulkan banyak sampah.

Disebutkan, DPRD Kudus memberikan sebanyak 20 tempat sampah dan 100 bibit tanaman buah untuk objek wisata baru tersebut.

Untuk mendorong agar sampah di tempat itu bisa dikelola dengan baik, lanjut Muhtamat, maka DPRD Kudus menggelar baksos di tempat itu. Dengan adanya tempat sampah itu, ia berharap agar sampah pengunjung bisa dikelola dengan baik.

“Sementara bibit tanaman yang kami tanam bersama kelompok warga diharapkan terus dirawat dan dijaga agar kawasan bukit Puser Angin yang gunduk bisa kembali hijau,” kata Muhtamat. (SRM)

Tinggalkan Balasan